{{ message }}

Lampung Timur, Kabupaten 101 Even Wisata

Senin, 4 Juni 2018 - 08:33:54 AM | 1130 | Travelling

Lampung Timur, Kabupaten 101 Even Wisata
Bupati Lampung Timur, Chusnunia dalam Festival Musik Kreatif Lampung Timur, September 2017 lalu. (inilampung.com/Ist)

INILAMPUNG.COM - Kabupaten Lampung Timur menjadi daerah di Provinsi Lampung yang memiliki kalender wisata paling banyak. Dengan 101 even pada 2018, beragam budaya yang ada di masyarakat dikemas menjadi even wisata.

Banyak daerah, pariwisatanya sebatas mengandalkan potensi ciptaan Tuhan, seperti keindahan alam, terumbu karang, laut, atau sejuknya air terjun pegunungan. Namun, tidak demikian dengan Kabupaten Lampung Timur.

Di bawah kepempinan Bupati Chusnunia dan Wakil Bupati Zaiful Bukhari, Pemerintah Kabupaten Lampung Timur mengemas beragam budaya dan potensi wisata alam yang terbatas menjadi even wisata yang menarik.

"Dari sisi potensi wisata alam, Lampung Timur itu minim. Ada Waykambas, tapi kami (Pemkab Lampung Timur) tak leluasa mengelola kawasan itu karena memang kewenangannya berada di Kementerian Kehutanan," kata satu-satunya calon perempuan dalam Pilgub Lamung 2018 ini, Sabtu, 2 Juni 2018 di Pugungraharjo, Lampung Timur.

Kondisi itu yang membuat Pemerintah Kabupaten Lampung Timur harus kreatif mencari dan mengelola potensi yang ada dan minim, menjadi objek wisata yang dapat menarik pengunjung.

Nunik, sapaan akrab Chusnunia, percaya jika pariwisata maju, maka perekonomian masyarakat akan terkerek naik, yang berarti kesejahteraan masyarakat akan meningkat.

Karena itu, even yang semula dianggap biasa dan mungkin tidak kurang menarik, dikemas menjadi sebuah even wisata dengan melibatkan dan menggerakkan masyarakat setempat.

"Hasilnya bisa dilihat. Kini masyarakat bersemangat dengan pariwisata, mereka membangun desa wisata," katanya.

Selain itu, wanita pertama yang menjadi bupati di Provinsi Lampung, itu menunjukkan bukti, setiap even wisata selalu dipadati pengunjung. Kunjungan wisata pun meningkat. Pada 2017, dengan 22 paket wisata, wisatawan yang datang ke Lampung Timur lebih dari setengah juta orang.

Hal itu yang akhirnya mendorong Pemkab Lampung Timur lebih giat mengembangkan pariwisata. "Pada 2018, Lampung Timur memiliki agenda 101 agenda wisata yang digelar mulai Januari sampai Desember," kata Cawagub Lampung yang berpasangan dengan Cagub Lampung Arinal Djunaidi ini.

Even wisata itu tidak sekadar yang sudah populer seperti, Festival Waykambas atau Pemilihan Muli Mekhanai. Tetapi kegiatan lain yang selama ini dianggap tidak biasa, juga dijadikan even wisata.

Dia mencontohkan, hari ulangan tahun (HUT) desa, Lomba Kicau Burung, Panen Padi, Ngabuburit, Senam Bersama, Gebyar Wisata Mudik, Seruit Lampung Timur, Dayung Way Bungur, Lampung Timur Idol, dan Karnaval Idul Adha.

Beragam even wisata itu, mendapatkan sambutan antusias dari masyarakat Lampung Timur. Mereka menilai, pemerintah setempat kreatif menciptakan even wisata. Namun yang menggembirakan, setiap kegiatan wisata selalu melibatkan masyarakat.

"Setiap kegiatan wisata, masyarakat desa selalu dilibatkan. Jadi, tidak hanya sebagai penonton, tetapi masyarakat juga ikut menikmati wisata, termasuk dari sisi ekonomi," kata M Sidiq Romli, Jumat, 1 Juni 2018.

Pria 50 tahun warga Sumbersari, Kecamatan Wayjepara, Lamtim, itu mencontohkan pada setiap even wisata, masyarakat diminta turut memeriahkan dengan menampilkan potensi budaya dan kreasi yang dimiliki. "Masyarakat menjadi terpacu dan berkompetisi menghasilkan produk yang bagus.

Tujuannya, agar bisa menarik pengunjung. Kalau itu produk kerajinan, misalnya, harus membuat karya yang bagus agar dibeli pengunjung wisata. Dengan demikian, masyarakat memperoleh keuntungan ekonomi," kata dia.

Sidiq, yang berprofesi sebagai guru ini, mengharapkan ragam even wisata terus dikembangkan, dengan meningkatkan kualitas even wisata yang sudah digelar tahun ini.

Berikut sejumlah even wisata 2018 di Lampung Timur.

Festival Yoga, Cempaka Nuban, Motor Antik, Bandar Sribhawono, Ogoh-ogoh dan Balaganjur, Gondang Rejo, Wonokarto. Petualangan Motor Cross, Panen Padi, Olahraga dan Seni, Tasyakuran Laut dan Kuliner, Jambore PNF, Hip Hop, Kicau Burung, Sri Gading, Gebyar Desa, Sukadana Ilir, Tari Kreasi Lampung, Way Curup, Ngabuburit, Senam Bersama, Kuliner, Da'i Cilik, Tari Bedana, Sumber Hadi, Gebyar Wisata Mudik.

Kemudian, Festival Kuda Lumping, Adventure Motor, Labuhanratu III, Minjau Mighul, Petik Lada, Giri Mulyo, Gua Pandan, Lampung Timur BMX, Membaca, Kedaton II, Agro Expo, Tari Bali, Buah Naga, Musik, Gestrek Mataram Baru, Grafity Islamik, Sehat Purwodadi Mekar, Seruit Lampung Timur, Dayung Way Bungur, Lampung Timur Idol, Hijau Tanam 1.000 Pohon.

Festival Donomulyo, Layang-layang, Margosari dan Margototo, Tangkap Bebek, Sumur Tujuh, Karnaval Iduladha, Kain Tradisional, Inovasi Teknologi Daerah, Tani Makmur, Tritunggal, Elephant Camp, Girikarto, dan Masak Sayur. (Muhammad Furqon).

 



Terpopuler