{{ message }}

Erik Finman, Jutawan Bitcoin Termuda Dunia

Kamis, 14 Juni 2018 - 10:57:37 AM | 1036 | Bisnis

Erik Finman, Jutawan Bitcoin Termuda Dunia
Erik Finman

INILAMPUNG.COM - Erik Finman adalah salah satu jutawan bitcoin termuda di dunia. Pemuda berusia 19 tahun ini kerap memamerkan foto-foto mewah dirinya seperti jet pribadi atau berbaring di tempat tidur sambil ditutupi uang dengan keterangan seperti: "Kas sangat tidak berharga dibandingkan Bitcoin saya bisa tidur di atasnya."

Dalam sebuah foto digambarkan ia merokok dengan judul: "Kadang-kadang Anda hanya perlu asap yang bagus untuk bersantai ketika Anda harus hidup dengan beban yang melelahkan dari begitu banyak uang dan terlalu banyak wanita cantik."

Seorang penggemarnya menegurnya, tapi dia menjawab, “Jangan khawatir, kawan. Itu bukan rokok sungguhan. Jangan merokok! "


Menurut Guardian dikutip Kamis (14/6/2018), remaja itu pertama kali membeli bitcoin pada usia 12 tahun dengan modal 1.000 dolar AS dari neneknya. Ia menata dirinya dalam nada yang sama dengan Martin Shkreli yang terkenal jahat; dia hanya lebih muda dan tidak di penjara.

Namun, ia mengakui kehadiran media sosialnya adalah bagian terdepan yang harus diperhitungkan secara cermat. “Saya pikir menjadi provokator adalah cara menyenangkan untuk membuat orang memperhatikan ide-ide saya,” katanya.

Finman pertama kali mendengar tentang bitcoin ketika kakaknya membawanya ke sebuah Occupy Wall Street. Dia jatuh cinta dengan potensi revolusioner cryptocurrency itu.

Sebagai pengguna awal, Finman membeli bitcoin pertamanya ketika harganya hanya sekitar 10 dolar AS. Hanya beberapa tahun kemudian, harganya mencapai 1.100 dolar AS. Finman menjual bitcoin 100.000 dolar AS ketika mata uangnya naik.

Pada usia 15 tahun, ia menggunakan uang itu untuk memulai bisnis pendidikan online bernama Botangle, tutor melalui obrolan video. Dia terinspirasi memulai bisnis karena memiliki kehidupan sekolah mengerikan.

Seorang guru menyuruhnya berhenti dan lebih baik bekerja di McDonalds. Sementara yang lain mengadakan "sesi panggang Erik Finman" di mana para siswa didorong mengolok-oloknya.

Terlepas dari kesuksesan bisnisnya, orang tuanya tidak akan membiarkan dia sepenuhnya putus sekolah. Dia bertaruh dengan mereka: jika dia menghasilkan 1 juta dolar AS sebelum berusia 18 tahun, dia tidak harus menghadiri kuliah.

Dia memenangkan taruhan itu tahun lalu.

Pendidikan adalah masalah besar bagi keluarga Finman. Orang tuanya bertemu di Stanford sambil mendapatkan gelar doktor di bidang teknik elektro dan fisika. Seluruh keluarganya sangat cerdas.

"Saya menganggap mereka sebagai versi Elon Musk dari Kardashian," katanya.

Ibunya terlibat dalam NASA tahun 1980-an dan, Finman mengatakan, "hampir menjadi astronot dalam misi Challenger". Namun, ibunya keburu hamil.

Terlepas dari pengalamannya dengan sekolah menengah, Finman tampaknya memiliki masa kecil indah. Dia dibesarkan di sebuah peternakan llama di Idaho/ “Kami memiliki satu llama yang disebut sosis yang sayangnya berubah menjadi sosis,” dia mengenang.

Pada 2015, Finman melakukan langkah bisnis terbaiknya: dia menjual teknologi Botangle. Pembeli menawarinya 300 bitcoin atau 100.000 dolar AS tunai. Ia memilih bitcoin.

Saat itu adalah pertaruhan, karena bitcoin telah merosot dan bernilai sekitar 200 dolar AS. Meskipun mata uang terus berfluktuasi secara liar, ia masih berhasil dalam investasinya. Satu bitcoin sekarang bernilai sekitar 6.500 dolar AS.

Finman memiliki 401 bitcoin serta berbagai cryptocurrency lainnya dan terus bertaruh untuk masa depannya.

Seperti ibunya, Finman juga tertarik dengan eksplorasi ruang angkasa. Dia sedang mengerjakan proyek dengan NASA untuk meluncurkan satelit berisi kapsul waktu digital ke luar angkasa. Kapsul berisi musik dan video populer serta suara perwakilan lain dari kehidupan di bumi, dan CD Taylor Swift.

Mengapa Taylor Swift? "Kami baru saja mengulurkan tangan kepadanya, dan dia menyukainya," kata Finman. (aja)



Terpopuler